6 Fakta Hutan Aokigahara, Tempat Bunuh Diri Terpopuler Di Jepang

Awal tahun 2016 yang lalu, layar bioskop kedatangan film bernuansa horor dan thriller yang berjudul “The Forest”, dimana film ini merupakan hasil kaloborasi antara Jepang dan Amerika yang menceritakan tentang hutan terangker di Jepang yaitu hutan Aokigahara.

Hutan Aokigahara berada di kali gunung Fuji, atau lebih tepatnya sekitar 100 km di sebelah barat kota Tokyo. Hutan ini juga sangat terkenal sebagai tempat untuk melakukan bunuh diri, jadi tidak heran apabila hutan ini dijuluki hutan terangker di Jepang.

Kalau dilihat secara sekilas, hutan yang juga disebut oleh penduduk lokal dengan nama Jukai (lautan pohon) ini nampak indah sekali. Tapi ketika masuk lebih dalam lagi, maka banyak fakta mengerikan yang akan ditemui. Apa saja faktanya? berikut ulasannya

1. Ada Dua Gua Misterius Di Dalam Hutan Aokigahara

Di dalam hutan Aokigahara, terdapat gua misterius yang menjadi ciri khas hutan ini yaitu Wind Cave dan Ice Cave. Gua ini menganga dari dalam tanah ke permukaan tanah yang seolah-olah menyambut siapa saja yang akan memasuki gua tersebut.

2. Walaupun Sudah Ada Papan Larangan Bunuh Diri, Tapi Tetap Masih Banyak Yang Melakukan Bunuh Diri Disini

Sebenarnya papan peringatan “dilarang bunuh diri” sudah lama terpasang di hutan ini. Papan peringatan tersebut memang sengaja dipasang untuk mencegah semakin banyaknya orang yang ingin melakukan bunuh diri di hutan ini.

Tapi faktanya, papan peringatan yang bertuliskan “Coba Renungkan Tentang Keluarga dan Anak-Anak Anda, Anda Tidak Hidup Seorang Diri” tidak terlalu di indahkan oleh mereka yang ingin bunuh diri di tempat ini.

3. Setiap Tahun Ada Ratusan orang bunuh diri di Hutan Aokigahara

Hutan Aokigahara pertama kali muncul sebagai tempat yang bagus untuk bunuh diri yaitu ketika seorang pengarang novel Wataru Tsurumi menerbitkan novelnya yang berjudul “The Complete Manual of Suicide”

Novel tersebut mengambarkan bahwa hutan Aokigahara adalah tempat yang sempurna untuk mengakhiri hidup, bahkan dijelaskan secara detail tempat-tempat mana saja di hutan ini yang bagus untuk bunuh diri sehingga jasad mereka tidak mudah ditemukan.

Data resmi Hutan Aokigahara, pada tahun 2003, tercatat ada sekitar 105 orang yang melakukan bunuh diri di tempat ini. Ada beberapa mayat yang bunuh diri berhasil ditemukan oleh pihak kelurga mereka, tapi ada banyak juga yang menghilang tanpa jejak.

4. Jalan pintas permasalahan hidup

Pihak kepolisian cukup kesulitan menangani masalah bunuh diri di hutan angker ini, tapi diperkirakan banyak orang jepang yang melakukan bunuh diri disini, ketika memasuki tahun akhir fiskal di jepang yaitu bulan maret.

5. Pohon yang rimbun banyak dimanfaatkan untuk gantung diri

Cara terpopuler bunuh diri di hutan ini, yaitu gantung diri. Jadi tidak heran jika memasuki hutan akan disuguhi pemandangan yang cukup mengerikan yaitu banyak pohon yang digunakan sebagai tempat mereka mengantung diri mereka.

6. Orang-orang yang bunuh diri kebanyakan dari kalangan pejabat dan orang-orang penting

Umumnya mereka yang datang ke tempat ini adalah mereka yang mengalami permasalahan pekerjaan dan masalah kehidupan. dan mereka ini termasuk bukan orang sembarangan, menurut identifikasi, diketahui mereka bunuh diri adalah orang yang berusia antara 40 sampai 50 tahun dan memiliki jabatan tinggi di perusahaan Jepang

Baca juga: 5 Hewan Terganas Di Hutan Amazon

Loading...

Add Comment